Sudah 17 Tahun Belum?

Seneg banget akhirnya saya bisa juga nobar alias nonton bareng istri dan putri saya. Sudah lama niat ini kependem, karena kami khawatir kalo dipaksain nonton, ntar putriku nangis-nangis minta pulang. Bisa rugi bandar nih, tiket dah dibeli, nonton nggak sampe kelar… (perhitungan amat ya…hehe…).

Eit, ane disini kagak mau ceritain tentang keberhasilan ane nobar bareng anak-bini. Ane cuman mao cerita kejadian lucu pas ane lagi anyri tiket…

Jadi ceritanye gini, ane ama bibi nih rencana mo nonton Sang Pemimpi, nah, di saat yang sama diputer juga pelem "Suster Keramas" (dari judulnya aja udah ngaco begini ya). Ane pikir, nih pilem pasti disponsorin am prduk sampo. Ternyata ni pilem adalah pilem horor. T)i dari penampakan posternya, ajib… Udah bikin jantung mpot-mpotan cing… Sapa tuh yang maen? Ane lupa. Tapi yang jas, pas ane lagi ngantri, terpampng jelas tulisan di depan mbak-mbak petugas tiketnya:

"Filem Suster Keramas adalah Film Khusus Dewasa!!!" (lurang lebihnya gitu cing, ane lupa). Kalo tiga buah tanda serunya sih ane inget bener, itu ada.

Dewasa, kalo di negri ini udah sah kalo dewasa ntu yang umurnye lebih dari 17 taun ‘kan? Nah, disini nih yang bikin gw ngakak (dalem ati), para calon penonton yang mo beli tiket ini harus bin wajib nunjukin KTP. Ya! Bener cing! KTP alias Kartu Tanda Penduduk. Buat bahan cek petugas kalo si calon penonton ini udah lebih dari 17 taon. Weleh-weleh…

Pas banget ane ngantri, ada sepasang muda-mudi ditegor ama petugasnya, "Wah, mas belum bisa nonton pile ini nih, dari KTP mas, mas belom genap 17 taun… Maap ya..". Bujug, sumpeh, ane ngaka ngeliatnya. Muka tuh anak langsung merah nahan malu…

Mantap! Ane salut ama pengelola bioskop itu. Mestinya emang kaya gitu tuh. Yah.. Meskipun nggak ngepek-ngepek amat, minimal ada perhatian lah dari mereka. Jangan ampe mental para muda-mudi kita rusak gara-gara pilem kaya gituan. (lah kalo emang niat mah, ngapain juga nayangingin pile kaya gitu ya…).

Cuman ane masih bingung, emang kedewasaan itu mutlak diukur dari batasan usia ya???

Catetan kaki: ini postingan pertama ane pake bahasa seadanya… Ternyata asik juga ya… šŸ˜€

Advertisements

16 thoughts on “Sudah 17 Tahun Belum?

  1. hahahahah, sampai segitunya kang asep nie, eheheheh
    Kalo menurut peraturan di negara ini memang berdasarkan usia kang asep tapi kalo menurut saya tergantung pola pikir dulu ada yang baru berumur 12 tahun tapi sudah berpikiran dewasa, seperti saya ini dulu… hahahahahah

  2. (maaf) izin mengamankan KEDUA dulu. Boleh kan?!
    Usia hanya untuk mempermudah pengukuran kedewasaan. Emangnya mau pakai meteran (tinggi badan) tentunya malah makin gak nyambung.
    hehehe

  3. Salam Takzim
    Sebenarnya kalau kang Asep belum 17 tahun juga bisa sih nonton sama istri asal kang Asep bawa buku nikah, biar petugas percaya bahwa kang Asep sudah dewasa banget wakakakakkk
    Salam Takzim Batavusqu

  4. Salam Takzim
    Selamat Siang sahabat, selamat beraktivitas di minggu ini, semoga kesuksesan selalau memayungi langkah kang Asep
    Salam Takzim Batavusqu

  5. maaf mampir lagi mas, seperti biasa silaturahmi, ohya barusan saya menulis artikel tentang pelecean islam. jika tidak keberatan tolong beri responya. dan terimakasih sebelumnya.

  6. Bioskop mana tuh kang? BTM yah? Kalo iya, wah saya makin salut ajah sama itu bioskop satu. Film2 yg diputernya juga kan film2 dalam negri melulu kebanyakan. Memberi kesempatan ke sineas2 muda indonesia buat lebih banyak berkarya (dan lebih berkualitas harusnya). Tinggal penontonnya nih mau mengapresiasi gak. Saya ngerti banget karena udah ngerasain susahnya bikin film, hehehehe… *jadi curcol*

    Salam buat keluarga Kang… šŸ™‚

  7. gak mesti umur segtu kang, tgantung pengaruh lingkungan juga… kalo lingkungannya alami n normal, yaa mungkin segitu batasannya…. tapi sekarang ini??! šŸ˜¦

  8. …kalo disini batas usia dewasa minimum 17 tahun…di inggeris 18 tahun…ceritenya gini…ketika ane en isteri lagi studi di sussex university inggeris tahun 1977…malem minggu mau nonton film…pas di pintu masuk ruangan bioskop sang nyonya dengan sopannya ditahan petugas…dia bilang sang nyonya ngga bisa masuk…lho kenapa,ane tanya sama sang petugas…ya karena masih kecil….bener juga sih kebetulan postur fisik sang nyonya jauh lebih pendek ketimbang ukuran orang-orang sono….dan memang masih tampak muda dan cantik… sehingga dianggap masih anak senior high school…namun setelah menunjukkan paspor….maka jadilah kite bisa berdua nonton…asiiik..beda bangsa beda budaya….

  9. sedikit komen ah, masa kang asep teu terang pemaen suster keramas? xixxixixixixixixi
    upppssspssss. tapi di kita teh da kenapa ya setiap film horor rata-rata jadinya film “horor” ????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s