Pilih Kekasih atau Nenek-nenek?

Pada tulisan kali ini, ijinkan saya untuk berkisah-ulang tentang sebuah tebakan, eh bukan, lebih tepatnya teka-teki sederhana. Cekidot!

Bayangkan diri anda menjadi seorang pemuda tampan yang memiliki seorang kekasih yang cantik jelita. Anda sangat menyayangi gadis itu, dan begitupun sebaliknya. Si gadis menerima anda apa adanya, meskipun kebetulan anda adalah seorang pegawai rendahan dengan penghasilan yang pas-pasan.

Pada sebuah acara, anda mendapat rejeki nomplok ketika anda mendapat hadiah grand prize sebuah sepeda motor tipe terbaru. Tentu saja anda bahagia dan segera mengabarkan kabar gembira ini pada kekasih anda seraya menjanjikan akan mengajaknya jalan-jalan keliling kota.

Tibalah saat romantis itu, si gadis duduk di jok belakang sambil berpegangan pada pinggang anda. Ah… Indah nian…

Tapi di tengah jalan, ketika anda dan kekasih sedang menikmati saat-saat indah itu, anda melihat seorang nenek-nenek terduduk sambil menahan sakit. Ternyata nenek itu terjatuh, dan terluka cukup parah sehingga si nenek tidak sanggup lagi untuk berjalan. Anda dan kekasih berhenti dan menghampiri nenek itu.

Cukup. Kisahnya hanya berhenti sampai di sini. Selanjutnya, pertanyaan sederhana saja:

Apa yang akan anda lakukan? Di satu sisi, anda sudah berjanji pada sang kekasih untuk menghadiahinya hari terindah dengan mengajaknya berkeliling sepeda motor baru anda, tapi di sisi lain, tentu nurani anda mengatakan bahwa seharusnya anda menolong si nenek.

Apa yang akan anda lakukan?

(Gunakan daya imajinasi anda sebebas mungkin untuk menjawabnya, bebas berkhayal πŸ™‚ )

Oya, insya Allah ada bingkisan bagi sahabat yang jawabannya tepat sesuai ‘khayalan’ saya.. πŸ™‚

Advertisements

88 thoughts on “Pilih Kekasih atau Nenek-nenek?

  1. okeeiii kang aq mo berimajinasi:

    imajinasi 1: keduanya menghampiri sang nenek… bertanya ke nenek, “Sakit ya Nek?” jawab nenek, “Iya cu…” “ya Udah .. moga cepet sembuh ya nek..”

    @#$%^&*……. hmmm…. kalau kek gini yang dilakukan, … betapa sunggun terlalunya!!! kejjaaaaaammmmm

  2. imajinasi 2:
    keduanya mendatangi sang nenek…, menolong sang nenek.. ke rumah sakit naik angkot ke rumah sakit terdekat…

    terus sepedanya dikemanain?? ya biar di situ lha wong sama kang asep dsuruh bayangin ajah…

    hmm cuma 1 yang aq blom bisa berimajinasi, itu … co n ce yang cakep2 tuh mo ditaro di imajinasi yang kek apa yaa… πŸ˜•

  3. @kang alam: udah nemu belum kang?

    @aurapelupa: nice answer.. tapi bukan itu.. πŸ™‚

    @sunflo:
    imajinasi-1 : tapi, minimal kan mereka ngedoain si nenek.. bagus juga kok.. hehe… πŸ˜‰
    imajinasi-2 : yang pasti, bayangin aja co yg cakep itu yg punya blog ini… P

  4. saya hanya membaca artikel ini saja, karena cerita sinenek dan dan kekasih hanya hayalan kang Asep saja. Selanjutnya saya berdo’a, lain kali kang asep langsung memberikan hadiah buku sebagai oleh-oleh πŸ˜†

  5. Hehehe.. sesuai prediksi.. akhirnya ada yg ‘protes’ juga… thx ya om sudah memberi ide ini…
    Baiklah.. tampaknya doa om Aldy langsung terkabul.. Saya tambahkan infonya di bagian bawah tulisan ini… πŸ˜€

  6. Hihihi… nene2 diantar dulu ke rumah keluarganya sambil bonceng 3 (kan dekat, gak sampe 1 km kan, hehehe), habis itu jalan2nya diteruskan πŸ˜€

  7. ane berusaha jawab kang πŸ˜€
    pertama, nanya dunk ke cewek jelita tersebut.”bagaimana pendapatku? aku pikir kita harus segera menolong!” (ini adalah pertanyaan sekaligus ujian bagi si cewek. apakah ia mencintai dengan tulus atau hanya karena mendapat hadiah sepeda motor itu. klo jawabannya kurang lebih mau menolong, ujian pertama untuk si cewek lulus. klo si cewek terlihat ogah2an dan merasa terganggu, maka si cewek tidak lulus ujian pertama.
    kedua, tetep ajah harus nolong tuh nenek. berhenti sejenak. mencoba mencari pertolongan pertama. jika tdk ada org lain yg bisa diandalkan, maka harus ditolong. diboncengin ke rumah sakit. nah ini ujian kedua bagi si cewek. nanya lagi, “aku harus membawanya ke RS, kmu tunggu disini yah”. klo si cewek menerima, ujian kedua bagi si cewek lulus. klo rada nolak, biarin ajah, berarti si cewek ga lulus ujian kesetiaan dan kemanusiaan. πŸ˜€
    ketiga, menolong harus sampe tuntas. misalnya sampe ada yg bertanggungjawab sama si nenek. misalnya menghub keluarga si nenek, dll. lalu balik, nemuin si cewek. klo si cewek sumringah dan malah bangga, berarti ujian ketiga buat si cewek lulus. klo cemberut. si cewek tdk lulus ujian ketiga πŸ˜€

  8. Kalo saya, Mas Asep:

    Saya benar2 ingin membantu sang nenek itu. Saya berhentikan motor tak jauh dari nenek itu, dan saya katakan kepada kekasih saya yang sejujur-jujurnya, bahwa saya ingin menolong nenek itu. Alhamdulillah, kekasih saya mengerti dan juga ingin menolong beliau. Jadilah kami berdua menghampiri sang nenek, dan kami bertanya di manakah tempat tinggalnya.
    Kami antarkan dia ke rumah sakit yang ada di dekat situ (kebetulan ada :D), dan ternyata tempat tinggalnya tak jauh juga. Saya antarkan sang nenek terlebih dahulu, saya minta tunggu kekasih saya di rumah sakit. Setelah mengantar sang nenek, baru kami lanjutkan jalan2 kami berdua. πŸ™‚

  9. Yang akan saya lakukan adalah:
    1. Saya dan kekasih saya akan berimajinasi bersama-sama setelah melihat nenek itu, dengan membayangkan kita berdua seolah-olah tidak melihat ada seorang nenek yang terjatuh, tapi membayangkan seorang polwan yang sudah nenek2 sedang mengatur lalu lintas. Jadi kita akan melanjutkan perjalanan yang penuh sukacita. πŸ™‚

    2. Atau imajinasi lain, saya dan kekasih akan menghampiri nenek2, dan memberikan spirit, “Ayo Nek, pasti nenek bisa jalan”. Dengan motivasi yang kuat, pasti nenek itu bisa melakukannya. πŸ™‚

  10. Yahh nenek lah…!!! Trus ceweknya langsung muji-muji cowoknya: baek hati, amanah bla-bla jadi kesengsem berat tuh cewek, pokoknya Rangkingnya langsung langsing lah kayak tante alexa*

    Ato…ceweknya sendiri yang bilang: Mas, mas itu tuh neneknya kesian amat, tulungin yuuukkkk….!!! Nah loh mau nolak gimana? hehehe…

    ahhh…namanya juga ngayal…

  11. hello mas Asep-

    kalau merujuk pada hati nurani ya jelas akan menolong sang nenek.
    tapi jika merujuk apda Ego maka kita cenderung memilih untuk bertemu sang kekasih.. begitu bukan ?

  12. kang asep, aku juga baru mampir ke sini πŸ™‚ salam kenal dr sesama Blogor.
    wah, begitu mampir kok langsung disodorkan teka-teki ya? kalo dr pemikiranku siy simpel aja. berhenti donk pastinya untuk menolong nenek tersebut. terus panggil Taxi yg kebetulan lewat (kan lagi punya banyak uang…). Nah, cewek dan nenek masuk ke dalam Taxi, trs si cowok ngikutin pake motornya ke RS. setelah beres urusan RSnya, ya jalan2 lagi.. atau makan dulu deh, kan laper.. soal jalan2 bisa dilanjut kapan aja πŸ˜€

  13. wahhh gak bisa bayangin jadi cowoknya kang…:D

    Lia bayangin jadi kekasihnya aja…

    langsung nyuruh si cowok bawa nenek itu naik teksi atau apa…. ntar cowoknya kan bisa nyusul naik motor…

    ehhmmm mirip deh sama jawaban mbak yani deh… πŸ˜€

  14. nolongin si nenek,.. sepertinya itu lebih manusiawi,.. kalau si kekasih marah berarti dia mementingkan diri sendiri dan tidak sehati denganku… ga cocok,.. toh berkeliling sambil bersepeda motor bisa di lanjut setelah si nenek dibawa ke rumah sakit

  15. imajinasi gue: akan gue tabrak si nenek itu biar penderitaannya di dunia berakhir wkwkwkwk.. nanti kalu ditangkap pulisi ngaku aza namanya asepsaiba πŸ˜›

    *kabur*

  16. saya pikir cewe itu juga punya hati nurani untuk menolong nenek itu..karena cewe itu kan baik juga..selanjutnya mau diapain tuh nenek terserah pasangan itu.

  17. Yang jelas pilih kekasih dulu Mas, disenangkan hatinya, dikasi pengertian untuk bersama nolong si nenek, sekalian ngingetin khan nantinya dia akan jadi nenek-nenek juga.

  18. kalo nenek-nenek dulu dia pasti udah meninggal
    kalo gadis dulu… yang pasti udah jadi nenek-nenek…

    begitu bukan kang?

  19. Saya gak suka berkhayal kang… :mrgreen:
    Apalagi menebak khayalannya kang asep.

    Saya coba jawab ya…
    Yang perlu saya lakukan adalah bangun, karena saya sebenarnya sedang bermimpi πŸ˜† Saya gak punya kekasih, saya gak pernah dapat hadiah doorprize, dan saya gak pernah ketemu nenek-nenek yang disampaikan di atas. So, pasti mimpi kan…? hehe….

  20. saya langsung berhenti, ciiiiit…..
    eh sayang, ada nenek2 jatuh. kita tolong dulu ya….
    setelah itu saya lihat keadaannya mas. yang jelas, seorang nenek terjatuh nggak mungkin saya boncengin ke rumah sakit dengan menggunakan motor. maka selanjutnya saya panggil taksi dan istri saya (maaf mas, saya ndak suka pacaran e mas) menemani si nenek di dalam taksi sedangkan saya ngikutin di belakang dengan mengendarai motor.
    sesampai di RS, kalo ada yg perlu diurus ya diurus dulu. kalo gak ada ya kita lanjut jalan2 lagi mas…..

    nah celakanya kalo kita disuruh bayar mas, karena saya kan dalam cerita ini hanya buruh kecil. langsung saja saya bilang, “saya ndak punya uang, pak dokter…”

  21. kalo saya sih :

    mbelikan makanan eskrim cewek, terus ditinggal bentar buat ngantar nenek tadi ke rumah sakit. hehe

    kelihatannya ceweknya ngerti kok…. kan baik hati πŸ˜€

  22. pastinya sebagai manusia yang memiliki jiwa sosial kita harus mendahulukan untuk menolong nenek-nenek tersebut…, menunda acara jalan-jalan dengan kekasih….,

  23. Saya : Nek kenapa tuh kakinya terluka?

    Nenek : Iya nak, tadi nenek kesandung trus jatuh..masih untung nenek masih jago jatuhnya sambil salto, ga kepala duluan…Nak, tolong nenek bawa ke rumah saki bisa? Sekalian beliin nenek makan di Pizza Hut, nenek laper nih

    Saya : (agak kesal mendengar jawaban nenek, tanpa sepersetujuan dan nanya-nany pacarnya langsung jawab), Nenek kan jago, orang jatuhnya aja sambil salto, ngapain minta tolong saya!!!

    Pacar : Sayang, jangan gitu..ini..

    Saya : (memutuskan omongan pacar), sudah, ayo kita pergi, biar saja nenek tua ini di sini, biar mampus kelindas truck!!!

    Pacar : Tapi sayang…

    Saya : (lagi2 memotong omongan pacar)..Sudah ayo pergi!! (trus starter motor)…

    Pacar : Tapi sayang, nenek ini adalah nenek kandung ku..?? (nada memelas)

    Saya : Hahhh….???? Kok ga bilang dari tadi-tadi!!!
    (Lalu dengan lagak sok pahlawan mengangkat badan nenek ke tempat aman dan mencari taksi…)…Sayang, kamu sama nenek ke rumah sakit ya, nih pegang kredit card ku untuk masuk icu rumah sakit, itu perlu ditolong bener…

    Akhir kata, nenek dan pacar pergi ke RS naik taksi, saya menyusul naik motor!!!

  24. berentiin tukang ojek trus bilang sama ojeknya minta dianterin ke rumah sakit terdekat sambil sekalian buntutin dari belakang. siapa tahu tuh nenek malah diajak jalan2 sm tukang ojeknya πŸ˜€

  25. hampir pasti semua blogger disini baik hati, dgn jawaban: menolong si nenek.
    kalau bunda gak mau jadi cowoknya, jadi ceweknya aja deh πŸ™‚
    yg juga baik hatinya sama dgn yg lain yg udah jawab di atas :mrgreen:
    ( si bunda sok mau beda, ternyata sama aja hehhe πŸ˜› )

    salam

  26. kalau saya mah ya kang,,,,, mungkin akan mencoba nolong si nenek dulu. bersama si kekasih tercinta, nenek itu akan saya ajak ke dokter terdekat. itu kalau lukanya parah, kalau ngga parah mah, nenek itu saya beliin plester atau obat merah aja kali ya. hehehe…

    tanpa rencana dan tidak tau asal usulnya, akhirnya saya bertemu lagi dengan si nenek itu. ternyata sang nenek adalah orang kaya raya yang punya villa di daerah puncak. karena si nenek adalah orang yang tau berbalas budi, sayapun diberikan kesempatan nginep gratis selama 3 hari 3 malam di villanya bersama kekasih tercinta (yang tentunya udah jadi istri pada saat itu). :mrgreen: hehe.

    happy ending deh. πŸ˜€

  27. Pas tak samperin, eeehhh… ternyata tuh nenek, adalah nenek pacarku… tapi masih blm jelas bener, soale tuh nenek pake kacamata item.. jadi rada pangling..
    (Nenek gaul kali..)

    Padahal meski bukan nenek pacarku tetep tak tolong kok.. πŸ™‚

    “Nek, jatuh ya…?? (blo’on yak, uda tau, masih nanya lagi..!!)
    “Semprul kowe Le.., yo mes… to ti…” jawab Nenek.
    %^&%$$#@!%^&*()(*&&^… (nggrundel..)
    “Yang, tlg bantu aku nolong nenek..” ajakku pada pacarku.
    “Siap KOmandan…!!!” sahut pacarku tegas.
    “Komandan mbahmu kuwi…” langsung tak colot.

    Nenek tak bawa ke pinggir jalan, pacarku tak suruh mbantu mijit, barangkali ada yang keseleo…

    “Sakit Nek…?? ” tanya pacarku.
    “Ga nduk, nenek sakti kok… )(*&&^%%$#@@$% ”

    Akhirnya dibukalah kacamata item si Nenek.

    “Lha dalah, tibake kowe to Nduk… Le…?”
    “Lho, Uti…??” pacarku kaget.
    “Nenek..??!!” tak sahutin.
    “Wes..wes.. nenek wes waras ki.. suwun..suwun…”
    “Ayo melu aku cah…!!”

    Sambil bingung dan bertanya-tanya.
    “Waduh… mo dibawa kemana nih…??”
    “Kemana Nek…??” tanya kita berdua.
    “Wes ta lah, ojo takon wae…!! ” jawab Nenek.

    Kuikutin langkah si Nenek.
    Pas di depan sebuah gedung, nenek berhenti..
    “Ayo cah, mlebu..!!”
    “Lho Nek, ngapain masuk ke dalam..??”
    “Wes, ojo cerewet, mulai saiki kowe loro resmi tak kawinke..”

    Ternyata si Nenek, minta kita berdua langsung kawin di KUA.. Ya wes, langsung aja ga pake lama..
    hahahaha.. πŸ™‚
    (bingung… lucu ga sih..??!!! )

    Oalah… πŸ™‚

    Gitu aja Bung Asep khayalanku.. peace..!!

  28. kalo khayalan saya…
    pas lagi berduaan sama kekasih, tiba-tiba ada nenek-nenek tersungkur butuh pertolongan…
    yang saya lakukan adalah, clingak-clinguk kiri kanan, lihat orang-orang yang lewat, kalo dah ketemu wajah salah satu rekan narabloger yang dah komen diatas, segera panggil
    bilang aja: “loe tolong tuh nenek-nenek yak… sesuai tulisan eloe di blognya Bung Asepsaiba.. jangan komen doang, lekas ditolong yak..”
    mungkin gitu aja khayalan saya… hehehe..
    salam sukses ya Bung Asep…

    sedj

  29. Begini :
    Panggilkan becak untuk nenek
    Iringi becak nenek sekalian antarkan nenek ke rumahnya … berbaik hatilah bayarkan becaknya
    Bila rumah nenek jauh … carterkan angkot / taksi [dengan tetap diiringi]
    Dalam mengiringi nenek ke rumahnya kan tetap bisa berboncengan sama kekasih dengan motor hasil grandprize itu … sambil berdoa semoga rumahnya nenek jauh banget di ujung kota.
    Nah kan terkabul to keliling kota bareng pacar hehehhe

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

  30. neneknya taruh tengah,
    cewek suruh di depan, kita megangin nenek sambil megang si cewek, biar gak jatuh dua2nya, hehe

  31. Coba jawab ah πŸ™‚

    Dari keterangan di atas sepertinya si nenek tidak akan sanggup kalau dibonceng pake motor, ntar malah jatuh.
    Makanya saya minta kekasih saya yang cantik jelita dan baik hati itu untuk mengantar si nenek ke RS naik taksi. Nah saya mengikuti dari belakang. Sampai di RS saya tanya ke nenek itu, siapa keluarga yang bisa dihubungi dan di mana alamatnya.

    Selagi kekasih saya menunggui si nenek di RS, saya meluncur menghubungi keluarga si nenek tersebut.

    Singkat cerita, si nenek telah ditunggui oeh keluarganya dan saya pun bisa melanjutkan jalan2 dengan si dia.

    Tentang biaya yang telah saya keluarkan untuk ongkos taksi, saya ikhlasin aja deh. Kan bersedekah menjauhkan kita dari bahaya, makanya jalan2 saya dengan si dia lancar, aman dan terkendali karena telah bersedekah πŸ˜€

  32. Pingback: blogor : pria itu memilih menjanda « komuter jakarta raya

  33. Jadi apa neh jawaban yang ada di benak kang Asep?

    Siapa yang dapat neneknya eh salah bukunya?

    Kalau saya sih, akan menganalisasi situasi dulu dengan berhenti dan berpikir. Apakah ada bantuan lain untuk si nenek atau tidak. Dan dalam 5 menit kemudian keputusan itu pasti sudah ada. Dan tentu dibantu keputusannya di 3 menit pertama oleh kekasih πŸ™‚

  34. saya rasa si nenek itu ikut program di TV “tolong”
    dengan perasaan pura2 panik saya angkat tuh si nenek ( tapi masih bingung stop angkot apa taxi ),padahal uangnya pas2 an buat beli bensin ama jajan.

    trus dapet duit dah , kebetulan si cantik blom makan dari pagi. kita mampir aja di warteg trus pesen menu yang ga lebih dari goceng.

    pas mau makan .. tiba2 ” Ayah mau kerja ga ..? dah siang tuh.. tau2 si Mamah dah di samping saya.
    haduh kesiangan lagi dah….. keramas ga ya..?, sambil mengingat-ingat mimpi barusan ,lagian kenapa juga perginya ke warteg,ga ke restoran terkenal sekalian….(mimpi aja masih pelit ya.. πŸ™‚ ) dasar

    makanya jangan nonton TV melulu….. sindir istriku dari dapur

  35. Panggil taksi aja, dan antarkan ke rumah sakit lalu hubungi keluarga nenek itu.

    menolong dapat, sama kekasih juga tetap jalan terus

    ah, mbouh deng, saya udah punya bojo je…

  36. saya tau yg ada dipikiran kang asep :
    “kang asep turun dari motor, melakukan 200 putaran dalam 2 detik dan taraaaaaa…….
    kang asep berubah jadi Asepiderman hehe… langsung diboyong dah tuh si nenek ama si cewek ke rumah sakit terdekat menggunakan jaring laba-labanya hehehe… si nenek selamat sampai rumah sakit,
    dan si cewek bilang : “oh jadi ini surprizenya kang asep, akang adalah Asepiderman” hehehe…

    Gmana kang jawaban saya… πŸ˜‰

  37. kasih kenenek aja tu motor,suruh nenek bawa sendiri sampe rs soalnya tu nenek tetangga si cowok trus dia suka balapan motor. trus berdua ama kekasih jalan aja.kan lebih enak jalan kaki berdua-duan bisa sambil pegangan tangan,mampir beli kacang rebus,lebih lama berduaanya lagi,.
    khayalan esok harinya:”(kali ini tanpa ada lakon nenek yang kecelakaan) dapat grandprize lagi tapi kali ini mobil (honda jazz), yihaaaa bisa keliling kota dengan mobil bareng kekasih πŸ˜› πŸ˜€ senang senang senang

  38. saya akan berimajinasi
    ……………………………………………….. (berfikir dulu sejenak)

    gini ceritanya : saya akan meminta kepada gadis pujaan hati dengan penuh wibawa sehingga sang pujaan hati kelepek kelepek :mrgreen: untuk menolong si nenek yang sedang kesusahan tersebut lalu berjanji akan mengajak keliling-kelilingnya besok aja+dikasih boneka spongebob

  39. kalo gw sih bakalan nolongin tuh nenek sampai ketemu safe point terdekat trus langsung jemput si doi deh…
    heuheuheu…
    beres ketemu si doi, langsung bawa doi buat nengokin si nenek…

    need IT??
    http://www.linovtech.com

  40. Kalau saya langsung nolong nenek dibonceng di belakang, terus gadis manisnya dipangku di depan, hehe… kan bisa kang asep..

  41. Kalo saya jadi cowoknya, saya bakalan nelepon Kang Asep, minta Kang Asep nolongin nenek-nenek itu. Beres deh. Saya bisa kencan lagi sama pacar saya, nenek itu juga udah saya tolongin… semampu saya. πŸ˜›

  42. Karena RSnya dekat, cuma 10 m dari tempat kami menemukan nenek ya kita antarkan dia ke rumah sakit. Hubungi keluarganya dan melanjutkan perjalanan. he he he

  43. bentar, waktu sang kekasih melihat nenek itu dia nggak berteriak ‘wah itu nenekku yg hilang kemarin’ dan si nenek ga bilang ‘cu, nenek kesasar pas jalan2 trus jatoh’ kan?

    gimana kalo menghentikan motor, minta bantuan (telp ambulance gitu misalnya) dan menemani sang nenek disana sambil menunggu bantuan. jadi masih bisa menikmati hari yang indah bertiga bersama nenek dan sang kekasih sambil membantu sang nenek. ga ada yg ditingggalkan kan kalo gini hehehe

  44. sebenernya susah klo disuruh milih,,… antara cinta dan rasa sosial kemanusiaan, tapi dgn adanya kejadian sperti ini si cowok pun dihadapkan pada sebuah pilihan,, yg sebenarnya pula hati si cowok sedang diuji.

    seharusnya si cowok pilih menolong nenek2 terlebih dahulu. Ato kalau engga, bisa panggil taksi utk mengantarnya kerumah sakit, yg tentunya biaya taksi si cowok yg nanggung. Dengan bgitu tak perlu meninggalkan si gadis.

    klopun gag ada taksi, dan gag ada yg menolong selain Anda. nganter nenek dulu ke RS, stelah itu baru jalan2 berdua.

    Insya Allah ceweknya mengerti, bukankah sudah jelas bahwa Si gadis menerima anda apa adanya, meskipun kebetulan anda adalah seorang pegawai rendahan dengan penghasilan yang pas-pasan.

    dengan menolong si nenek pun berarti anda telah melakukan tindakan sosial kemanusiaan, ini karna hati nurani Anda terenyuh. Dengan begitu pula Anda mendapatkan nilai plus dimata cewek Anda.

  45. Sep, sory aku baru komentar,

    ternyata kemarin yang nolongin nenek tetanggaku Mas Bentoelisan
    titip salam dan sampaikan terima kasih dari tetanggaku yak,,
    tks

  46. Perhatian semuanya ”
    berita terakhir yang kami dapatkan dari pihak yang ga mau disebutkan namanya
    si nenek sekarang dalam keadaan sehat walafiat..minggu2 ini si nenek lagi les balet , dan renang

    terimakasih πŸ™‚

  47. tidak sulit,
    kalau gue yang ngalamin hal tersebut, gue akan tetap penuhi janji gue sama sang kekasih. Penjelasan:
    Mudah saja, kan kita tinggal telpon ambulance..:)
    manfaatin dong fasilitas masyarkat yang telah disediakan pemerintah,. πŸ™‚

    yupps..,itu aja dari gue.
    trims..,

  48. tidak sulit,
    kalau gue yang mengalami hal tersebut, gue akan tetap penuhi janji gue sama sang kekasih. Penjelasan:
    Mudah saja, kan kita tinggal telpon ambulance..:)
    manfaatin dong fasilitas masyarkat yang telah disediakan pemerintah,. πŸ™‚

    yupps..,itu aja dari gue.
    trims..,

  49. minta tolong kepada sang pacar untuk mengantar nenek tersebut ke RS karena perlu pertolongan segera,
    yg cowok nanti akan menyusul ke RS secepatnya entah dengan angkot, ngojek atau berjalan kaki
    kalau cewek yg ditinggal bahaya nantinya karena rawan kejahatan di tengah jalan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s