Kenakalan Semasa S-3 (Bagian-1)

Eit, jangan terkecoh dulu sama judulnya. S-3 yang saya maksud bukan strata-3 kuliah doktoral itu loh.. Bukan.. Itu masih ada di angan-angan saya.. Masih mimpi… :). Maksudnya S-3 disini alias SD, SMP, dan SMA. Saya ingin tulis di sini tentang 3 kebandelan saya di tiga jenjang waktu sekolah itu. Yang paling diingat loh.. Tentu saja, di luar itu bejibun, masih banyak :). Tapi tiga peristiwa ini yang saya ingat. Insya Allah akan saya tulis berseri, trilogi macam film favorit saya, Lord of The Ring :D.

Yang Pertama, Masa SD
Kejadian ini tepat terjadi ketika saya kelas 2 SD. Waktu itu kebetulan guru wali kelas kami berhalangan hadir. Tentu ini kabar menggembirakan bagi kami, kami bisa bebas melakukan apapun. Ya, apapun kawan. Saat itu pelajaran seni rupa, biasanya di sekolah kampung macam sekolah saya, pelajaran seni rupa diisi dengan membuat patung dari tanah liat. Melihat tanah liat teronggok tak terpakai, salah satu kawan mulai ‘berinisiatif’ melempari kawan yang lain.

Akhirnya mudah ditebak, terjadilah pertempuran sengit antar dua kubu yang berseberangan di depan dan belakang ruang kelas kami. Jika lemparan tak mengenai sasaran, temboklah yang menderita. Tanah menempel di sana-sini, mengering meninggalkan bekas yang aduhai indahnya… Pun di bagian depan kelas, bahkan juga papan tulis tak terelakkan terkena sasaran tembak yang nyasar dari kubu seberang.

Kami tetap asyik main lempar. Kawan-kawan siswa putri sudah mengungsikan diri akibat pecahnya ‘perang’ ini. Baju putih kami sudah tak terselamatkan lagi.

Nah ini bagian yang dramatisnya… Tiba-tiba sang guru wali kelas tadi hadir masuk ke kelas ketika peprangan semakin sengit berkecamuk. Murkalah beliau (ya iyalah.. Masa ikutan sih..), teriakannya menggema bak singa yang diusik tidurnya. Kami, kalo tak salah sekitar berdelapn siswa digelandang bak pesakitan anak muda jaman sekarag yang suka tawuran. Digelandang masuk ruang guru.

Bla.. Bla.. Bla.. Dimarahilah kami. Dan bagian yang paling menohok adalah kami diancam akan diturunkan kelasnya, downgrade menjadi kelas 1 lagi. Seketika pecahlah tangis kami bersamaan. “Huwaaa…!!! Jangan pak.., ampuni kami pak..”, “Kami janji tak akan mengulanginya lagi…” Kira-kira seperti itu jika saya translate dari bahasa Jawa Dermayon ke bahasa Indonesia.

Beliau tak peduli. Ah, mungkin sudah tertutup pintu maafnya bagi kami yang kadung keblinger… “Nanti, akan bapak laporkan juga ulah kalian ini ke orangtua kalian masing-masing!”, ancam beliau tak peduli akan rengekan kami yang semakin keras. Kami pun kembali digelandang ke luar ruangan untuk disuruh pulang.

Di perjalanan semua terdiam, dan masuk rumah masing-masing dengan mata sendu, termasuk saya. Menangis sejadi-jadinya ketika masuk kamar.

Tapi ternyata eh ternyata, besoknya kegiatan sekolah berjalan seperti biasa. Masuk kelas biasa, belajar biasa, istirahat biasa, seperti tak ada kejadian di hari kemarin. Ruang kelas pun nyaris sudah bersih seprti sedia kala.

Bapak, sungguh engkau mulia dan baik hati sekali. Kemarin itu hanya agar kami kapok saja rupanya. Terima kasih pak. Karena kalau benar saya jadi di-downgrade, mungkin akan jadi trauma sepanjang masa :), da ejekan kawan-kawan lain akan selau terngiang.

Ah… Memang masa kanak-kanak itu masa yang ‘menggelikan’ sekaligus menyenangkan. Sampai kapanpun kita akan dibuat tersenyum ketika mengingat kembali tingkah polah kita ketika itu.

Nah, bagaimana dengan anda? Tentu punya dong pengalaman lucu ketika masa SD… Dibagi dong, agar kita bisa saa-sama tersenyum… Senyum itu ibadah loh.. πŸ˜‰

(Cerita di S-2 akan tayang di seri berikutnya)

Advertisements

29 thoughts on “Kenakalan Semasa S-3 (Bagian-1)

  1. Terkadang saya merindukan kembalinya masa2 itu. Masa kita masih bermain dengan bebas, nakal, dan konyol sehingga orang tua pun pusing kita buat. Tapi semua itu sudah menjadi bagian kehidupan kita yang sudah berlalu namun masih berkesan dalam ingatan kita.

    ~~
    Betul mas… Semoga setiap memori itu bisa jadi inspirasi untuk masa depan…

  2. wakakakka
    kalo ingat kenakalan lia banyak banget kang..
    jadi malu menceritakannnya disini… heheh
    ~~
    Ya udin, nyeritainnya di blognya Lia ya.. ditunggu loh.. πŸ™‚

  3. wakakak, jadi inget masa itu.
    Aku malah pernah di strap gara-gara gak bisa nyanyi Garuda Pancasila. Perah juga karena matahin gigi teman. Ah, ampuuuun deh hehehe
    ~~
    Gak kebayang.. ternyata mang achoey mantan preman jug… LoL

  4. memang masa2 sekolah, masa2 paling indah yg gak kan pernah terulang lagi.
    penuh dgn kenakalan khas anak2.
    kalau bunda dulu sewaktu SD, termasuk murid yang sangat manja, bahkan kelas1 sampai kelas3 , kalau sudah jamnya minum susu, kalau gak segera minum, akan nangis, jadi begitu minta susu, maka ibu guru segera memberikan (* kebangatan ya, maafkan aku ya ibu guru*)
    dan, paling gak suka nyanyi, tiap kali pelajaran seni suara, kalau disuruh nyanyi di depan kelas, langsung nangis ( cengeng) biar gak jadi disuruh nyanyi πŸ˜€ πŸ˜€
    salam
    ~~
    Seorang Bunda Lily yang hebat teryata masa kecilnya cengeng juga ya…. πŸ˜€

  5. ne aku, pengalaman masa kecil SD ke’toe ora pernah pacaran (wkwkwkkwk)…oranyambung.com…he…2 atau nyilak rok bocah wedok (wkwkwkwk)…tapi iku dudu pengalamanku lho, iku pengalaman kancaku…he…2
    ojo lali kang sekalian ceritain dolanan masa kecil kaya: engklekan, tembakan gedebog, bon-bonan, bledogan jruji sepede, tembakan pring wulung, jukung sawah, congkalakan, adus-adusan neng kali, adu jangkrik, mancing kinjeng, bal-balan, emposan / tepakan wayang, nekeran, gundu, gula lilit, baltok, kacu, tepel, opo meneh ya? pkoke masih ake, ne di bukuken bisa beratus-ratus halaman. he…2
    ~~
    Udah pernah say tulis sebagian kang.. ditulis di sini : https://asepsaiba.wordpress.com/2010/02/25/dolanan-masa-kecil/

  6. he…he sama kang perbah say lempar lemparan tapi yang kena malah Pak guru sekolah sebelah, terus langsung saya di kejar – kejar, sampai jatuh bangun sampi takutnya πŸ˜†
    terus esok harinya saya giliran tugas menghapus papan tulis, terus panghapus papan tulis saya bawa-bawa buat di tempelin ke muka temen, saya nempelin kemuka temen cewe Guruku datang, langsung kena akhirnya saya suruh nempelin sendidi di seluruh muka dengan penghapus,,,,:lol: jadi ketwa sendiri kalo ingat, makasi kang asep dah bikib ketawa
    ~~
    Ning endi pada bae kelaukane semodel ya kang… πŸ˜€

  7. kalo pas sd dulu,
    ceritanya jam pelajaran lagi kosong, waktu itu saya kelas 5 SD. saya bersama ke 6 teman saya bermain balap-balapan di kelas. nah pas lagi asip berlarian dan bermain di kelas eh gurunya dateng.
    keenam teman saya dihukum dipukul pake penggaris di depan kelas, sedangkan saya berpura pura tidur biar ga ketahuan
    hehehe
    ~~
    Trik yang sungguh jitu!

  8. ketawa dulu πŸ˜€
    kalo saya masa SDnya bukan bikin pusing guru Sop, tapi bikin pusing ortunya karena main ga kenal waktunya (kayaknya sekarang ditiru juniornya,:(

  9. mas, kenapa bahasa jawa nya nggak ditulis sekalian?
    wah lha nek aku udah tak buat tetralogi S3 mas, tapi kisah sedih…

  10. xixixi.. sy sepertinya kok kenal dng gambar 3 anak sd tsb ya πŸ˜‰
    salah satu kenangan saya ketika jaman SD dulu, msh blm banyak yg pake sepatu, termasuk saya. jd jika ada temen yg pake sepatu sering kami ledekin.
    setting taon 1974-1980, di sebuah sd kota kecil

  11. Kayanya kenakalan waktu SD wajar saja deh. Namanya juga anak2, kadang susah membedakan apakah ini suatu kenakalan atau hanya sebuah permainan belaka. Dan tentu itu masa2 yang menyenangkan karena takkan mungkin terulang dan hanya menjadi lembaran kenangan yang akan selalu diingat.

  12. Wah kang asep, dulunya badung juga ya,,he he
    Kalo saya mah, kejadian semacam itu malah di S3 mas,,
    maaf ya, udah duluin episodnya he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s